Wednesday, November 14, 2007

memalukan

kau masih berpaut pada jarinya
sedang aku mengendong jiwamu.
ketika aku memahat namamu.

kau masih terpateri pada matanya
sedang aku memerap cintaku.
ketika aku mencanting pujaku.

kau masih bertaut pada hatinya
sedang aku membakar nyawaku.
ketika aku menerang gelitamu.

aku masih berharap pada tiada
sedang engkau menadah kasihnya.
ketika engkau menjaja padanya.

memalukan.
cukup memalukan.

if you are in this situation, siapa yang memalukan: kamu yang menunggu, si dia yg buta dan tidak sedar besarnya jiwa kamu.

1 comment:

Serenity Sakura Serenade said...

Kak fynn..faham benar ngn situasi mcm nu sbb kerap kali mengalami..