Wednesday, September 10, 2008

tentu elok.

membilang sempurna dalam rusuk kamu,
melukis nama pada langit biru,
mengukir takdir di balik bibir itu;

tiada tentu.

menyerah semata pada yang esa,
menerima segala dalam buta-buta,
memasrah subuh tanpa usaha;

tiada eloknya.

matilah dalam perang,
dari terkencing menunggu parang.

1 comment:

antibiotic said...

actually...
kita sebenarnya jangan sentiasa mengharap pertolongan dari tuhan jika tidak berusaha ....
"matilah dalam perang,
dari terkencing menunggu parang..."
berusaha itu lebih baek dari kamu duduk diam....sekurang-kurangnya kamu akan berpuas hati dengan kerja yang kamo lakukan..