Sunday, December 28, 2008

sebentar

sebentar.
aku sedang memenuhkan gelas di tanganmu
dengan secamca lagi air jiwa ini
supaya dapat kau gemerincingkan ketika kalian
mengucap selamat cinta di teduhan bahagia
di terlaganya gelas-gelas itu nanti.

sebentar.
sedikit saja lagi perlu aku perahkan untukmu
dan pasti habis juga setiap mimpi
yang pernah kita lorekkan di tinggi awan
nan dahulu meredup keji dusta dunia
yang rupanya sememangnya kau sendiri.

sebentar.
bila penuh gelas ini dengan peluh nyawaku
mulakanlah doa dikekal al-rabbi
usah dirisau campingku di tulang rawan
di sini teratur manusia menanti saya
percayalah, aku tidak mungkin mati.

sebentar.
bertahun telah aku sebentarkan sabar.
sekarang aku bilang,
sebentar.

imaginasikan kamu sedang bikin toast untuk kekasih lama kamu dengan kekasih barunya. pedih.

6 comments:

Amira said...

....sebentar.
bertahun telah aku sebentarkan sabar.
sekarang aku bilang,
sebentar....



part ni smart sgt..

Hannanika Chan said...

pedih walau nampak hanya sebentar
dihati sanubari tetap teguh melekat

kamu hebat :)

kakak fynn,
salam maal hijrah 1430
sy doakan disejahterakan hidup kamu sekeluarga
semoga terus berkarya
menghalusi ruang2 rongga kami semua :D
amin

zaidharis said...

aku kaku tengok kau,
diam,
diam,
diam,
oh sayang,
aku hanya diam?

salam perkenalan,

her royal highness said...

cantik.

berkorban said...

ini sudah biasa, terlalu biasa

si kosong said...

sebentar..
terlalu lama sebentar itu
untuk orang macam kita..