Wednesday, January 21, 2009

maafkan

mungkin aku ini terlalu sasar bahasanya
tapi hey, takkan kau tak kenal aku?
aku ni kan perempuan gila

yang di kadangkala aku ini melepaskan semua
yang di kadangkala aku marah dan makikan segala
dan di kadangkala aku katakan perkara yang aku tidak katakan di dalam hati aku
sku kan begini memang si bodoh itu

adik!
kalau kau minta bulan yang terang
bilang saja akan aku terbang sekarang
dan akan ku petik bintang itu bersama bulan
menjadikan kerongsang di bajumu

di hari itu
bersama kita berdua sebelum ku katakan nista
yang merenggut hati engkau

kalaulah aku mampu ulang semula hari itu

kadangkala aku fikirkan semua yang kita harung bersama
kadangkala aku merasa tidakkah kau kenal aku siapa?

kalau kau mahu bintang di awan
akan ku ambilkan
kau timangkan

kita hanya berdua
berdua tanpa bunda

maafkan
maafkan
maafkan
maafkan

adinda beta,
maafkan





rantai 2008. teringat achik. sebulan tak bercakap. syukur. sebab sekarang dah okay. kita selalu bertekak, kan, chik? tapi awak takkan dapat kakak yang lebih sayang awak berbanding angah, tau. tongong.

video di sini.

10 comments:

ZieRa said...

sedihnye...knp nii??

Sara Musfira said...

Sayang adik saya. Itulah, sometimes kita tak perasan pun apa yang kita cakapkan kan?

=]

n u r i d r i n said...

dan malam itu pertama kali melihat kamu kak,
live depan mata,
dan puisi ini, leka di hati.
terima kasih.
sudah lama nantikan yang ini.

capik79atyahoodotcom said...

1st taim kau bace blog ko, nice write...tp kaler font tuh memedihkan mata aku laaa... aku kene higlight baru kliye

mentallyaddicted said...

kadang² adik ni tak faham yg kita ni sayang dia..
bila kita tegur, dia tarik muka dan tak bercakap.

addyaholix said...

sayang adik tangan-tangankan!

Dina Hasbulah said...

hatiku sgt sedih bila kamu membacanya
sehinggakan air mata ini jatuh dengan sendirinya.

zhsrn said...

tahniah kak!!

kakak berjaya buat air mata jatuh lagi.
dan, buat rindu pada gelak tawa adik2.

terima kasih utk itu.

Bunga Binti Nordin said...

sweet sbrnyer~

matatelingakaki said...

insan yang ku gelar kakak itu pernah mengguris hatiku kerana bisa katakatanya
dan bisanya masih menjadi racun di hati ini sehingga kehari ini
tapi aku tahu sekuat mana kau cincang air itu
manakan bisa putus kerana itu air
begitu juga aku dengan kakak. yeah. dia kakak aku. terima kasih untuk puisi tersebut. sangat mencintai karya2 anda. :)