Tuesday, May 19, 2009

amuk gadis kerasukan

dia bergelut sama malam yang paling beku dan kejam,
dia bertangkis sama subuh yang paling menghambur,
dia nekad.

dia berebut sama siang yang paling terik dan mengancam,
dia berpengkes sama setiaphari-setiaphari yang paling menghancur,
dia nekad.

harimau, naga dan rajawali pun tidak mampu menggodak tekadnya.
dia mahu merempuh gunung batu dan menapak di muka air laut beracun.
dia hendak menempik pada bongkas ais yang sedang bersedia untuk jatuh ke tulang rusuknya.
ini amuk yang menakutkan, wahai tuan-tuan, sepanjang kurun.

sehinggalah dilayangkan sebutir itu yang seperti bayu bening
pantas ke pipinya yang begitu mulus tapi tidak kering dek air mata.

ah.
betapa dia benci di setiap terletaknya bibir si lelaki itu di permukaan antara hujung mata dan bibirnya,
semuanya kembali menjadi sentosa.

celaka.

4 comments:

aloy_paradoks said...

akhirnya tewas juga....

mrberett said...

ade romantis dihujung cerita :)

Anonymous said...

gadis tewas~

Sara Musfira said...

Kakak sakit ke?